IBX583577287E51C

Kamis, 25 Mei 2017

Critical Eleven, Drama atau Drama?

Melihat komentar teman-teman yang sudah nonton film ini, rasanya bikin ikutan pengin nonton. Itulah fungsinya, softselling dari sebuah tontonan bioskop. Eh tapi, sewaktu saya post secara gratis di instagram, malah justru disuruh ngapus. Baiklah*

Jadi ya gitu deh, film ini yang bikin terkesan  buat kami karena 2 hal  :

1. Kita udah ngalami saat-saat the worst losing his heartbeat.

2. Pemain pendukung drama ini, sudah mumpuni jdi ya totalitas akting bisa dirasakan.

Kalau mau cerita kayak apa filmnya, banyak kok kawan-kawan blogger yang sudah mengulasnya.

Bahkan saya aja sudah tahu isi ceritanya, jauh hari sebelum saya sempatin nonton. Mau liat aktingnya tunangannya Raisa sebenernya. Hihihi.

Oh iya, btw busway, mau nanyak aja sama temen-temen yang nanti baca postinganku, beberapa hal yang aku mau tanyain  berikut ini, tolong bantu komen yaa..

Makasih.. ^=^

Apakah mengambil gambar 2x scene di film bioskop termasuk pelanggaran?

Padahal maksud hati mau bikin penasaran yang liat scene tersebut, trus pengin nonton.

Lebih gak asik mana coba, baca keseluruhan cerita dari film yang mau ditonton atau dikasih clue sebuah gambar adegan di dalam film?

Bantuin kasih komentar ya, supaya saya jadi tahu batasnya ketika menjadi penonton yang ingin membantu rating film indonesia di layar lebar.

Terima kasih.


Nb : sangat tidak disarankan menonton film ini untuk pasangan yang belum menikah, apaagi anak-anak. Adegan ciumannya tidak ada sensor.

18 komentar:

  1. Mba Manda...
    Seriuuss iih...jadi penasaran kalo banyak yang komen soal film ini.

    Ada apanya gitu yaa...selain kissing scene nya yang unsensored?


    Aku pernah foto salah satu adegan film.
    Tujuannya bukan kasih spoiler siih...tapi buat ngajak orang lain nonton film ini.


    Karena menurut aku, film ini recommended.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya, idem soal foto. Lha kalo foto tanpa kata2 yg panjang kan gunanya buat mancing org nonton.

      Kalo kekhawatiran terlalu besar pdhl kita tahu batasnya mana spoiler mana tdk, menururku tdk usaha bahas sama sekali film yg org2 di baliknya punya kekhawatiran terlalu besar itu. Masih banyak film lain koq.😄

      Hapus
    2. Mba Lendy dan kak Niar, yupppp betuull itulah maksudnya. Tapi yaaa gitu deeeehhh, di DM suruh ngapus. Ah sudahlah. Terima kasih ya masukannya..

      Hapus
  2. Iya. Emang ktnya kissingnya banyakkk..yg kece dandanan si rastinya katanya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bawa suami ya kl nonton, haahhahahahaha

      Hapus
  3. Scene film yang dibikin poster promosi film ga masalah yaa menurut saya..
    Emang kurang pas kalo belum ada gambar dari beberapa scene film

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nahh logikanya begitu mba, cuma cuplikan adegan yg berkesan,dan membuat org lain penasaran nonton kan bagus utk pemasaran. Ealah, ini ada yg njapri suruh menghapus. Kesian ya filmnya. Hehehehe

      Hapus
  4. Gak mau nonton, karena pasti lbh keren bukunya dari filmnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa, gak usah nonton. Paling bentaran ada di TV hihihi

      Hapus
  5. NB nya malah bikin penasarsn :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Praktek ndiri lebih seru, mba.

      Hapus
  6. Ngambil gambar pas nonton pelanggaran atau gak ? Enggak kalau tujuan bukan komersil menurutku mbak.
    Duh, kapan gt ya bisa nonton bioskop lagi hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setujuu. Tujuannya biar filem indo laris manis sebenernya. Ayuuukk nonton kl ke Jogja da duo Ai udah gede yaaa

      Hapus
  7. Kalau di promosinya no kamera di bioskop sih ngambil video yg jelas jd pelanggaran, krn dianggap pembajakan. Untuk foto sendiri aku kurang tahu Manda,tp selama ini memang belum pernah ambil foto film bioskop yg belum tayang di tv

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Di. Aturannya emang gak boleh ngrekam. ^_^

      Hapus
  8. Aku jarang nonton filmnya drama Indonesia di bioskop, tapi klo ngereview pernah tapi biasanya cuman ngasih link yutubnya untuk spoiler

    BalasHapus
  9. jujur aja saya kurang suka sama film ini, karena pd dasarnya sy gak suka genre drama :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi tetap dukung film Indonesia supaya makin jaya ya kak. Gak suka sama yang ini, gpp, hehehehe. Karena memang ada standar kelayakan untuk bisa ngehits juga. ^_^

      Hapus